chapter · fanfiction · PG 16 · Romance · Sad

My life/part 2

Author: Shafira Yesung’Elf

Kategori: Chapter,  PG 15

Genre: Romance, Sad

Cast: Park Jiyeon

            Choi Minho

            Park Sang Hyun/ Thunder

 

-Author pov

            “Siapa yeoja yang kau bawa ini? mengapa dia begitu buruk rupa sekali?”tanya Thunder. Dan seketika membuat Dara menjadi merasa bersalah sekali mendengar perkataan saengnya itu.

            “ Ya!! Park Sang Hyun! Jaga kata-katamu itu ! Tidak sopan sekali!”omel Dara.

            “ Jiyeon~ssi, mianhaeyo. Jangan dimasukan kedalam hati kata-kata saengku ini.”ujar Dara kepada jiyeon.

            “Cepat minta maaf padanya!”suruh Dara kepada Thunder.

            “ Mian.”ujar Thunder dengan wajah yang sama sekali tidak menunjukan rasa menyesal.

            “ Aish~kau ini benar-benar..”

            “ Ah gwenchana eon, sudahlah.. jangan memarahi dia..”ujar Jiyeon.

            “ Aish~, ya park sang hyun! Dia ini adalah pelayan istimewamu , Park Jiyeon . dia yang akan mengurusimu selama aku tinggal di dorm.”

            “ Jiyeon~ssi, dia adalah Thunder, saengku yang sudah kuceritakan tadi .”

            “ Annyeong Thunder, joneun Jiyeon imnida.”sapa Jiyeon.

            “ Aigoo~ noona, untuk apa yeoja ini tinggal disini? Aku sudah besar, dan aku bisa mengurus hidupku sendiri tanpa bantuan dari orang lain.”

            “ Aku akan tinggal di dorm, dan aku tidak bisa sering pulang ke rumah cheondung~aa, dan siapa nanti yang akan mengurusimu kalau aku tidak ada? Dan aku melakukan ini semua agar kau mempunyai seorang chingu dirumah ini. Agar kau tidak merasa kesepian.”jawab Dara.

            “ Sudahlah, terserah kau saja lah noona.”ujar Thunder yang kini sudah pasrah.

            “ dan satu hal lagi, mulai besok dia akan kuliah ditempatmu, jadi aku ingin kau juga menjaganya kelak.”

            “ Ditempatku? Dan dia akan masuk Seni musik sama denganku?”tanya Thunder yang begitu shock.

            “ Ne, Bingo. “

            “ Oh my god.”ujar Thunder yang kemudian masuk kedalam kamarnya dengan perasaan kesal.

            “ Onnie..”panggil Jiyeon.

            “ Wae Jiyeon ?”

            “ Sepertinya dia tidak suka dengan kedatanganku..”jawab Jiyeon.

            “ Gwenchana jiyeon~ssi, setelah berjalannya waktu, dia pasti akan menerimamu dengan perlahan..”

-Author pov end

Keesokan harinya

-jiyeon pov

            Semalam tidurku benar-benar sama sekali tidak nyenyak. Aku terus memikirkan hari pertamaku kuliah.  Bagaimana jika aku tidak mempunyai teman? Aku benar-benar takut sekali di hari pertamaku ini.

            “ Jiyeon~ssi, kau sudah bangun?”tanya Dara eonni ketika aku keluar dari kamar. Aku melihat jam sudah menunjukan pukul 6.3o. dan dia terlihat begitu sibuk sekali.

            “ Ah ne onnie. Apakah onnie akan pergi?”tanyaku.

            “ Ne saenggie, hari ini sepertinya aku harus segera kembali ke dorm. 2ne1 akan mempercepat untuk comeback.”

            “ Mwo ? onnie akan segera kembali?

            “ Waeyo saeng? Mengapa kau begitu sedih?”tanyanya.

            “ Padahal aku baru sebentar sekali bersamamu eon..”jawabku.

            “ Mianhaeyo saeng, aku benar-benar tidak bisa berlama-lama disini. Tapi aku janji jika aku ada waktu, aku akan main kesini.”

            “ Ne onnie.. jaga diri onnie baik-baik yaa.. jangan terlalu kelelahan dan jangan lupa untuk makan .”aku menasehati.

            “ Ne saenggie. Kau juga yaah.. dan aku titip Thunder padamu. Jika ada apa-apa, kau bisa langsung menghubungiku. Aku pergi dulu, dan sampaikan salamku pada Thunder. Annyeong.”

            “ Annyeong, onnie.”

-Jiyeon pov end

-Thunder pov

            Ketika aku keluar kamar, aku melihat yeoja bernama Jiyeon sedang menyiapkan sarapan. Dia melihat kearahku dan tersenyum kearahku. Kemudian dia menarik tanganku dan menyuruhku duduk untuk sarapan.

            “cepatlah makan..”ujarnya.

            “ Ini masakanmu?”tanyaku yang berusaha untuk memastikan.

            “ Ne, aku yang memasakannya untukmu.”jawab Jiyeon yang kini duduk didepanku.

            “ Dimana pelayan Han? Mengapa dia tidak memasak?”tanyaku.

            “ Pelayan Han.. Pelayan Han..”panggilku, lalu tak lama kenudian pelayan Han datang.

            “ Ne tuan?”

            “ Apa yang kau lakukan? Mengapa kau tak memasak?”tanyaku , marah.

            “ Tapi Jiyeon aghassi ingin memasak untuk sarapan tuan.”

            “ Aku tidak ingin memakan sarapannya !melihatnya saja sudah membuatku sakit perut !”ujarku .

            “ tapi tuan..”

            “ Buatkan sarapan untukku.”aku menyuruhnya.

            “ Ne tuan.. “jawab pelayan itu lalu kembali kedapur. Jiyeon hanya memandangku dengan raut wajah yang sedih. Aku sedikit merasa kasihan, tapi ah biarkan saja ! salah sendiri dia mau datang kekandang singa (?)

            “ Wae? ! apa yang ingin kau katakan?”tanyaku padanya.

            “ Anii. “jawabnya.

            “ Sudah sana pergi ! aku tidak ingin melihatmu. “ujarku, lalu dia menuruti kata-kataku itu dan kembali kekamarnya.

-Thunder pov end

-Jiyeon pov

            Ya !! benar-benar deh namja itu ! susah-susah aku membuatkannya makanan, dia sama sekali tidak menyentuhnya ! kalau bukan demi Dara onnie, aku benar-benar tidak ingin menerima pekerjaan ini ! Namja yang tidak punya sopan santun sama sekali !

            “ Thunder-ssi.”panggilku.

            “ Wae?”tanyanya galak.

            “ Bisakah aku berangkat kuliah bersamamu?”tanyaku.

            “ Andwae ! apa yang akan temanku katakan jika dia tahu aku berangkat bersama yeoja sepertimu!”bentaknya.

            “ Aish~benar-benar kelewatan sekali..”umpatku dalam hati.

            “ Baiklah jika kau tak mau, aku akan berangkat sendiri saja kalau begitu !”ujarku kesal lalu segera keluar rumah dan berangkat menuju seoul university.

            Benar-benar hari terburukku ! disaat hari pertamaku kuliah, mengapa aku harus datang telat? Benar-benar sial sekali. Inilah resiko jika harus naik kendaraan umum.

“Ya! Park sang hyun, gara-gara kau tidak memberiku tumpangan, aku tidak akan telat seperti ini!”umpatku.

            “ Mianheyo aku terlambat seonsaengnim.”ujarku dengan nafas yang terengah-engah ketika masuk kedalam kelasku. Seluruh perhatian anak-anak yang lain kini tertuju padaku.

            “ apa kau mahasiswi baru itu?”tanya namja itu. Dan sepertinya aku pernah bertemu dengannya. Tapi dimana? Ah aku ingat ! dia namja yang ada direstoran itu ! namja yang bajunya basah gara-gara aku. Aigoo~ dan sekarang dia adalah seonsaengnim ku.

            “ Ne, seonsaengnim.”jawabku

            “ Silahkan masuk dan tolong lain kali jangan terlambat lagi.”

            “ Ne”jawabku lalu berjalan ke salah satu kursi yang kosong. Ketika aku berjalan aku melihat Thunder yang melihat ke arahku dan kutatap dia dengan pandangan kesal.

-Jiyeon pov end

-Minho pov   

            Sepertinya aku tahu dengan yeoja yang datang terlambat itu. Tapi dimana aku pernah bertemu dengannya? Ah aku ingat dia adalah pelayan yang membuat bajuku basah itu. Tapi bukankah dia seharusnya bekerja? Apa mungkin dia berhenti?

            “ Baiklah, sekian dulu pelajaran untuk hari ini.”ujarku .

            “ Kamsahamnida seonsaengnim.”ujar mereka dan aku tersenyum.

            Aku berjalan untuk keluar kelas dan ketika aku berjalan seorang yeoja memanggilku. Aku menoleh dan mendapati yeoja yang telat itu menghampiriku. Dia tersenyum ke arahku. Begitu manis, sama seperti waktu itu.

            “ Minho saem, apakah saem ingat denganku?”tanyanya.

            “ Ne, kau yang waktu itu membuat bajuku basah kan?”tanyaku sambil tertawa.

            “ Ne, benar sekali saem ! Joneun Jiyeon imnida. “

            “ Aku tak menyangka kita akan bertemu disini.”ujarku.

            “ Nado, saem. Oh iya aku benar-benar minta maaf atas kejadian waktu itu . aku benar-benar tidak sengaja, dan aku terlalu ceroboh, seonsaengnim.”ujarnya sambil menunduk minta maaf.

            “ Ah ne gwenchana Jiyeon. Aku sama sekali tidak mempermasalahkan itu. Bagaimana dengan pekerjaanmu? Apakah berjalan dengan lancar?”

            “ Aku sudah tidak bekerja lagi, saem.”

            “ Waeyo?”tanyaku.

            “ Hari itu saat aku membuat bajumu basah, aku dipecat oleh direktur .”

            “ Mwo? Kau di pecat?! Mianhaeyo..”ujarku merasa bersalah.

            “ Aish~seonsaengnim jangan merasa bersalah seperti itu. Itu bukan salahmu, karena aku memang sering sekali ceroboh, yah wajar saja mereka memecatku.”

            “ Minho saem, aku pergi dulu ya ! aku baru ingat kalau aku masih ada kelas. Annyeong saem..”

            “ Ne, annyeong Jiyeon.. Hwaiting!”ujarku memberikan semangat padanya.

-Minho pov end

-Jiyeon pov

            “ Annyeong Jiyeon~ssi, aku pulang dulu ya.”ujar IU, teman baruku. Dia anak yang sangat baik dan begitu ramah .

            “ Ne, hati-hati IU-ssi.. annyeong”balasku.

            Setelah IU pergi, aku melihat Thunder yang sendirian sedang berjalan menuju parkiran. Aku mengikutinya diam-diam dari belakang untuk meminta tumpangan pulang.

            “ Mau apa kau Park Jiyeon?”tanyanya yang mengetahui keberadaanku. Aku terkekeh dan memasang wajah memohonku padanya.

            “ Bolehkah aku pulang bersamamu?”tanyaku.

            “ Tidak.”jawabnya datar.

            “ Jeball..”aku memohon.

            “ Umm, baiklah. Tapi tolong belikanku aku air mineral dulu. Aku haus sekali. Setelah itu kau boleh pulang bersamaku.”ujarnya.

            “ Jinjja?”aku memastikan.

            “ Ne. Cepatlah pergi belikan aku minum..”

            “ tunggu sebentar, aku akan segera kembali.”

            Dengan semangat aku berlari kekantin untuk membelikannya minuman. Lalu buru-buru aku kembali ke parkiran. Dan ketika aku kembali mobil Thunder sudah tidak ada. Dia membohongiku! Benar-benar keji sekali !

            “ Awas kau, Park Sang Hyun !”

-Jiyeon pov end

-Author pov

            Ketika sampai dirumah, Jiyeon melihat Thunder sedang asyik menonton tv. Kini dia benar-benar kesal sekali dengan sikap Thunder . Ia mematikan tv yang sedang ditonton oleh Thunder.

            “ Ya ! apa-apaan kau !”bentak Thunder.

            “ Kau tega sekali membohongiku !”bentak Jiyeon sambil melemparkan sebuah botol air mineral kearah Thunder.

            “ Berani-beraninya kau melemparkan itu kepadaku !”kini Thunder menjadi emosi dan berjalan mendekat kearah Jiyeon.

            “ Mau apa kau?!”tanya Jiyeon marah.

            “ Memberikan pelajaran kepadamu karena sudah berani melawanku.”jawab Thunder . kini dia mendekatkan wajahnya ke wajah Jiyeon.

            “ Ya! Mau apa kau Thunder ?!”ujar Jiyeon yang kini semakin gugup.

            Kini jarak Jiyeon dan Thunder begitu dekat. Jiyeon menutup matanya dan siap menerima apa yang akan Thunder lakukan padanya(?)

            “ Hahahaha dasar yeoja babo ! Apa kau kira aku akan menciummu?”ujar Thunder yang sangat geli melihat Jiyeon yang menutup matanya. Jiyeon segera membuka matanya dan hanya tertunduk malu. Air matanya mengalir. Dan buru-buru dia segera berlari kedalam kamarnya.

            “ Sepertinya tadi dia menangis?”ujar Thunder yang kini merasa bersalah sekali.

-Author pov end

Keesokan harinya..

-Jiyeon pov

            Semenjak kejadian kemarin, aku benar-benar bersikap cuek dengan Thunder. Aku sama sekali tidak menanggapinya ketika dia berbicara kepadaku.Biarkan saja, salah sendiri dia membuatku kesal !

            Ketika aku berjalan untuk pulang. Aku mendengar seseorang bermain piano. Dan aku begitu suka sekali dengan permainan pianonya itu. Aku berjalan untuk mencari asal suara itu dan ternyata itu berasal dari ruang Hall mini. Aku melihat seorang namja sedang memainkan tuts tus piano itu dengan begitu indah. Aku melangkahkan kakiku masuk kedalam untuk melihat lebih jelas. Ternyata namja itu adalah Minho saem. Aku tidak menyangka jika permainan piano nya sungguh luar biasa keren !

            “ Jiyeon?”ujar Minho saem yang menyadari keberadaanku.

            “ Mianhae, apakah aku mengganggumu saem?”

            “ Anii, kebetulan aku sudah selesai mengajar. Kau sudah tidak ada kelas lagi?”tanyanya.

            “ Anii, hari ini kelasku hanya sampa jam 1.”jawabku yang melihat ke jam yang sudah menunjukan pukul 1. 15

            “ Apa kau sudah makan?”tanyanya. dan aku menggeleng.

            “ Kebetulan aku juga belum makan, mau menemaniku makan?”ia menawari.

            “ Jika kau tidak mau tak apa.”ia menambahi lagi.

            “ Anii, kajja kita makan saem.”ajakku.

-Jiyeon pov end

-Minho pov

            Aku terus memperhatikan yeoja yang duduk didepanku ini. Dia benar-benar yepopo sekali. Dan membuatku menjadi namja yang gugup jika berada didekatnya.

            “ Minho saem terlihat muda sekali untuk menjadi seorang saem disini. “ujarnya.

            “ Ah, ne. Beberapa muridku juga mengatakan itu.”ujarku tertawa.

            “ Dengan umurku yang sekarang, memang belum terlihat sebagai seorang guru. “

            “ Jika aku boleh tahu, umur saem berapa?”

            “ 23 tahun.”jawabku.

            “ Aigoo~ hebat sekali diumur yang bisa dibilang sangat muda sudah menjadi seorang guru.”ujarnya takjub.

            “ Apakah saem lulusan sini?”tanyanya lagi.

            “ Ne. Dan ketika aku lulus aku langsung ditawari untuk mengajar disini.”jawabku.

            “ Kereennyaaa…”pujinya.

            “ Jiyeon~ssi, apakah kau sekarang tidak bekerja menjadi pelayan lagi?”tanyaku.

            “ ne saem, aku masih tetap bekerja sebagi pelayan.”jawabnya.

            “ direstaurant mana?”

            “ Bukan direstaurant, tapi dirumah seseorang.”

            “ Mwo? Dirumah?”tanyaku yang kini tidak mengerti dengan maksudnya.

            “ Apakah saem tahu namja yang bernama Thunder?”

            “ Ne, dia teman sekelasmu kan?”

            “ Sekarang aku kerja dirumahnya sebagai pelayan istimewanya.”jawabnya sambil memarkan senyuman manisnya itu.

            Deg

            Setelah Krystal pergi, baru kali ini jantungku kembali berdegup tidak karuan seperti ini..

            Mengapa yeoja ini begitu bisa membuatku merasa nyaman didekatnya?

            Apakah ini hanya sebuah ilusi atau…

-Minho pov end

-Jiyeon pov

            “ Pelayan istimewa? Maksudmu apa Jiyeon? Aku benar-benar tidak mengerti.”

            “  Jadi, waktu itu aku bertemu dengan seorang yeoja. Dia adalah kakaknya Thunder. Dia menawariku sebuah pekerjaan. Berhubung dia akan tinggal diasrama, dia memintaku untuk menjaga adiknya dan merubah kebiasaan buruk dari sifat adiknya itu.”jawabku, yang tidak memberitahukan kalau kakak dari Thunder itu adalah member 2ne1.

            “ Dan sebagai imbalannya dia akan memberikanku uang saku dan membiayaiku kuliah. Berkat dia aku bisa kuliah disini. Jika tidak, sampai kapan pun aku tidak akan pernah kuliah, saem.”jawabku

            “ Tapi apakah Thunder memperlakukanmu dengan baik?”tanyanya.

            “ Anii, dia itu benar-benar kelewatan sekali ! tapi aku akan tetap berusaha untuk membuatnya berubah!”ujarku dengan bersungguh-sungguh dan sangat yakin.

            “ Jeongmal? Kalau begitu, kau harus tetap semangat Jiyeon ! jika ada apa-apa, kau bisa bercerita padaku.”

            “ Ne, jeongmal kamsahamnida saem.”jawabku yang kemudian kembali fokus untuk menghabiskan makan siangku.

            Minho saem benar-benar baik sekali. Sangat berbeda jauh dengan Thunder.Aish~benar-benar seorang namja yang sangat sempurna. Beruntungnya yeoja yang bisa memiliki sesosok Minho saem. Dan aku rasa yeoja itu pasti bukan aku.

-Jiyeon pov end

Tbc… bagaimana kelanjutan dari kisah Jiyeon, Thunder dan Minho?? Tunggu part berikutnya yaaa ^^

Jangan lupa buat dikomen yaa, jangan jadi Silent readers , pleasee. Dan buat yang suka sama FFnya, tolong di LIKE yaaa..

25 thoughts on “My life/part 2

  1. Chingu,yang ku tahu cantik dlam b.korea itu bukannya yeppeo ya?bukan yepopo?
    Trus buat panggilan akrab itu biasanya panggilan di akhir nama -ah bukan -ssi,kalo penggunaan -ssi buat orang yg msh dianggap asing n baru kenal..
    Masih ada typo tuh…hehe^^
    mian ya aku sok tau.*bow
    oia bolehkah aku perkenalkan diri?
    Kyuni imnida (thats my real name)
    15 to 16 y.o in june..
    Bangapta^^ *bow

    1. gomawo udah komen ^^
      ia, yeppeo itu artinya emang cantik, tapi temenku ada yang bilang kalo yepopo juga artinya cantik.
      wah kalo yang akhiran nama, aku kurang tau deh chingu😦
      soalnya aku masih pemula banget di dunia per FF an, hehe.
      annyeong Kyuni ^^
      joneun fira imnida.
      16 to 17 y.o in nop..
      gomawo udah main ke blogku yaaaa

  2. walah…walah sumpah Cheondung jahat bgt sihh buat JiYeon eonni ku menangis ky gtu. Minho… Minho baik bgt sihhh🙂
    aku tunggu part slanjutnya, smoga cheondung bisa brubah🙂

    1. enggak tua-tua banget kok, kan ceritanya si Minho abis selesai kuliah langsung ditawarin untuk jadi guru .. jadinya dia guru paling muda disitu *daya khayal author banget* hehehe

  3. gak sabar baca part selanjutnya ^^
    semoga ujung2nya jiyeon sama thunder, soalnya aku bosen liat pairing min-ji hahaha mian

  4. penasaran ama pairingnya.. apakah jiyeon ama minho ato ama cheondung??? penasaran…
    lanjut baca part 3 deh biar ada sedikit pencerahan(?) …🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s